Perkara Yang Membatalkan Wudhu Yang Perlu Anda Tahu

Terdapat tiga tujuan utama kita ketika melakukan wudhu, iaitu untuk menyucikan diri sebelum melaksanakan solat, menyentuh Al-Quran, dan melakukan tawaf di Baitullah. Walau bagaimanapun, dalam pada itu, kita juga perlu mengambil maklum dan memberi perhatian serius kepada perkara-perkara yang boleh membatalkan wudhu, dengan tujuan memastikan kesucian anggota tubuh luaran sebelum kita melibatkan diri dalam ibadah.

Oleh itu, dalam artikel ini kami akan kongsikan perkara-perkara yang membatalkan wudhu untuk pengetahuan pembaca.

Perkara Yang Membatalkan Wudhu

Ada beberapa perkara yang boleh membatalkan wudhu. Antaranya adalah seperti berikut:

  • Tidur dengan posisi punggung yang tidak tetap dianggap sebagai perbuatan yang dapat membatalkan wudhu. Sebaliknya, tidur dengan posisi punggung yang tetap dianggap tidak membatalkan wudhu.
  • Apabila sesuatu keluar dari saluran kencing atau dubur, termasuk benda-benda yang berwujud cair, keras, kering, basah, atau angin, sama ada dalam jumlah sedikit atau banyak
  • Bersentuhan kulit antara lelaki dan wanita yang bukan mahram, meskipun mereka sah dalam ikatan pernikahan, tanpa penghalang seperti pakaian pelindung, dianggap dapat membatalkan kebersihan wudhu.
  • Hilang akal karena mabuk, pengsan, gila, tidur yang sangat lelap, pitam, dan situasi serupa lainnya yang dapat membatalkan wudhu.
  • Menyentuh kemaluan di bahagian depan atau belakang dengan bahagian bawah telapak tangan atau perut jari tanpa perlindungan sama ada kemaluan itu milik diri sendiri atau milik orang lain dan juga lelaki atau perempuan yang masih hidup atau yang telah meninggal dunia.
Perkara Yang Membatalkan Wudhu

Sebagai langkah berjaga-jaga, lebih baik bagi kita untuk melakukan wudhu semula apabila kita merasa ragu-ragu dengan kesahihan wudhu sebelum melaksanakan solat. Ini membantu memastikan kebersihan dan kesucian wudhu sebelum kita memulai ibadah solat.

Leave a Comment